Saturday, September 3, 2016

Senja dan Es Terakhir


Kemudian lelaki itu datang sembari membawa dua buah es potong, rasa strawberry dan kacang hijau. Dari kejauhan raut muka si perempuan menjadi tidak enak, ia memajukan bibirnya, ia sedang ingin es krim paddle pop choco magma bukan es potong.

Kok cemberut. Kata si lelaki sambil mengangkat kedua alisnya. Aku tau kamu mau es krim, tapi gak ada salahnya makan ini dulu kan, pintanya. 

Perempuan itu mengambil es potong kacang hijau. Kenapa es potong sih? Es potongnya juga gak ada yang cokelat? 

Jajanan ini langka, jarang aku temui di jalanan, jadi aku harus pandai-pandai manfaatin kesempatan selagi ketemu, sebelum es ini bener-bener hilang dari peradaban. Aku gak tau nasib es ini bagaimana nanti, biarpun nanti banyak kutemui dengan kemasan yang lebih modern, aku lebih suka es ini. Dan itu kayak kamu, aku juga harus pandai-pandai menjaga kamu, sebelum akhirnya kamu benar-benar pergi dari kehidupan aku. 

Si kakek dan si nenek asik menikmati es potong sembari mendikte senja untuk turun pelan-pelan. Si kakek duduk di samping kursi roda si nenek. Keduanya saling melemparkan pandangan dan memberi senyum pada senja.

Aku ingin hidup denganmu lebih lama lagi. Aku tak ingin pergi walau aku tau aku harus benar-benar pergi. 

Senja sudah berganti. Si kakek memegang tangan kanan si nenek hendak mengajaknya ke dalam rumah. Tangan si nenek dingin, kakek berdiri lalu mendorong kursi nenek dengan perasaan yang enggan. Ia menyalakan telepon hendak menelepon anak pertamanya.

'Nak, kekasihku pergi, kemarilah dan panggilan saudara-saudaramu dan segeralah kemari, aku tak ingin sendiri menikmati kesedihan sendiri ini lama-lama". 

12 comments:

  1. Hmmmm, agak bingung saya. Kok, ngebayangin neneknya mati ya? Apa bener gak tuh?

    Tapi, bener juga, es potong lumayan langka sekarang.

    ReplyDelete
  2. ternyata endingnya kok menyedihkan sekali ya....

    ReplyDelete
  3. Robby: iyak jarang banget sekarng, makanya sekalinya nemuin harus langsung beli wkwkwkw

    Mas Huda: Niatnya gak gitu :(

    Tiwi: jajanin aku es potong

    ReplyDelete
  4. Salah urutan baca #memfiksikan ini gua. abis baca punya dian tadi, jadi punya pikiran buruk kalo eskrimnya dicampus sianida ama si kakek. huaaaa... T.T padahal ini sedih.

    ReplyDelete
  5. wah dari liat gambarnya saya kira bahas soal esnya, ternyata bukan. turut ikut sedih aku :-(

    ReplyDelete
  6. Lah Ilah...ngapa pada pamer jajanan dah... ya Allah...pagi-pagi subuh dah ada beberapa blogger yang mamerin jajanan. Bikin ngiler.

    ReplyDelete
  7. Om Andi: itu bukan eskrim om -_-

    How Haw: eike ndak sekejam itu bang :)

    Ali: tadinya mau bahas es krim, embuh kenapa jadi kesitu -_-

    ?: :P salah sendiri bacanya subuh-subuh

    ReplyDelete
  8. Febri: wkwkwkw... niatnya gak gitu kak :)

    ReplyDelete
  9. Aaaakkk, saya baru baca nih, Kak. Maafkan. :(
    Btw, bagus yaaa ceritanya. Bisa aja nih ngambil es krimnya malah es potong. Yap, udah gak pernah lewat lagi. Sedih. :(

    ReplyDelete